Detail Artikel

Mungkin kita pernah mendengar kalau singkong dan kentang itu beracun. Nah, inilah cara menghindarinya.

TANGGAL :

  03/20/2017

EDITOR :

  DINA

       SajianSedap.com – Mari kenali dan sadari kalau singkong dan kentang  itu bisa beracun dan berbahaya, namun bisa diatasi dengan cara memilih dan mengolah bahan yang benar. Kedua bahan tersebut memang mengandung zat berbahaya, yaitu sianida pada singkong dan solanin pada kentang. Yuk, kita simak satu per satu.

 

Singkong

 

      Kandungan sianida terdapat pada berbagai jenis singkong mulai dari singkong yang biasa kita konsumsi, hingga singkong pahit dengan kadar yang berbeda, yaitu berkisar 15-400 mg per kilogram singkong segar.  Keracunan dapat terjadi dengan dosis sianida 1.52 mg/kg BB, atau setara dengan konsumsi sebanyak 76 mg pada orang dengan berat badan 50 kg. 

 

      Keracunan dapat menyebabkan mual, muntah, sakit perut, sakit kepala, sesak nafas, hilang kesadaran, hingga koma. Dengan kata lain, orang yang memiliki berat badan 50 kg memiliki kemungkinan keracunan sianida jika mengkonsumsi singkong sebanyak 1,5 kg singkong yang tidak diolah dengan benar atau dikonsumsi mentah dalam satu kali makan. 

 

Baca juga: Resep Nugget Singkong

 

      Cara pengolahan yang tepat dapat mengurangi kadar racun yang terdapat pada singkong. Hal ini karena racun sianida pada singkong mudah larut dalam air. Proses pencucian dan perendaman singkong dan kentang dapat mengurangi kadar racunnya. Jika dimasak dengan cara direbus, dikukus, digoreng atau difermentasi menjadi tape pun singkong dapat berkurang kadar racun sianidanya. 

 

Kentang

 

      Kentang mengandung solanin yang termasuk ke dalam keluarga glikoalkaloid. Keracunan akibat glikoalkaloid ini dapat menyebabkan sakit kepala, diare, kram, hingga koma, bahkan dapat menyebabkan kematian.  Nah, salah satu tanda kentang mengandung zat ini adalah rasanya yang jadi pahit.

 

      Rasa pahit pada kentang atau munculnya warna hijau pada kulit kentang serta munculnya tunas dapat menjadi petunjuk terjadinya peningkatan kadar racun glikoalkaloid pada kentang. Oleh karena itu, pilihlah kentang segar yang berkulit sehat tidak berwarna kehijauan dan juga jangan yang sudah bertunas. 

 

Baca juga: Resep Sayur Kentang Kacang Merah

 

      Namun, gejala keracunan baru akan muncul jika mengkonsumsi kentang sebanyak 4-9 buah besar atau setara lebih dari 1 kilogram dalam satu kali makan. Jadi sebenarnya tidak perlu khawatir keracunan untuk mengkonsumsi kentang yang diolah dan dimasak dengan baik. 

 

      Kentang yang direbus atau dikukus kadar solaninnya dapat berkurang hingga 40 persen. Selain cara mengolah, cara penyimpanan juga akan membantu mengurangi pembentukan solanin pada kentang. Simpan kentang di tempat yang cahayanya tidak berlebihan. 

 

      Nah, itulah cara mengolah singkong dan kentang yang diduga beracun. Namun, jangan khawatir. Soalnya, racun baru akan sangat bekerja apabila kita memakan dua jenis bahan tersebut banyak-banyak. Rasanya, tidak mungkin juga, bukan, kita memakan singkong dan kentang berkilogram-kilogram? Yuk, lebih selektif dalam memilih dan mengolah bahan baku. (KR)

 

Baca juga:

Aneka Manfaat Serai yang Bikin Anda Kepingin Menanamnya di Rumah

Resep Kebab Singkong Isi Sosis

Resep Kroket Kentang Tuna Pedas

Tags

Penulis


Senin sampai Jumat bolak-balik Kebon Jeruk-Cileduk agar di akhir minggu bisa beli nasi uduk. Instagram saya: @vionettads

Top
Follow Us!